Love & Sex

Laki-laki Juga Bisa Tersinggung, Jangan Gegabah Mengkritik Pasangan

Tidak ada ubahnya dengan kita, sesungguhnya laki-laki yang selalu terkesan tangguh pun bukanlah makhluk sempurna. Ada masa dimana ia akan berbuat salah atau bertingkah yang tidak semestinya, baik itu dalam hubungan yang dijalaninya bersamamu dan interaksinya dengan orang lain.

Sebagai kekasih yang baik, sudah menjadi tugas kita untuka memberinya kritik jika sekiranya hal yang dia lakukanmemang tidak baik. Meski begitu, kita harus tetap berhati-hati saat menyampaikan kritik pada pasangan. Sebab meski maksudmu baik, bila penyampaiannya tidak tepat, maka justru bisa menjadi bumerang untuk hubungan.

Biar Bagaimana pun, Situasi dan Kondisi Yang Tepat Akan Lebih Memudahkan Kita Untuk Memberitahunya

pexels-photo-374592 (2)

Hal pertama yang memang sangat penting untuk kita perhatikan adalah dengan memastikan situasi dan kondisi yang sedang dialaminya. Jika memang dia sedang dalam keadaan bad mood atau marah jangan langsung memberinya kritik. Bukannya menerima masukan yang kita sampaikan, bisa saja ia malah semakin marah. Kamu bisa menunggu hingga moodnya kembali baik lagi.

Atur waktu dan tempat senyaman mungkin untuk bisa menyampaikannya, tapi sebisa mungkin kita harus menghindari tempat yang terlalu ramai demi komunikasi yang kondusif. Mulailah bicarakan semuanya dengan baik-baik, sembari memberinya pengertian bahwa apa yang kita sampaikan adalah demi kebaikannya juga.

Berusahalah Untuk Tidak Menyinggung Perasaannya, Perhatikan Pemilihan Kata dan Intonasi Suara Saat Menyampaikan Kritik

pexels-photo-121848

Faktanya sebuah kritik memang terkesan sensitif tapi kita bisa mengubahnya. Kita bisa memilih jenis kata yang bersifat netral. Jangan pula langsung menembakknya dengan poin utama. Hal lain yang tak kalah penting adalah bahasa tubuh serta intonasi yang kita sampaikan. Setelah mencoba untuk memberinya kritik, berikan ia waktu untuk mengutarakan atau menjelaskan hal yang sekiranya menjadi alasan mengapa ia berlaku demikian. Cobalah untuk memahami semua yang telah dijelaskannya untuk kemudian bisa menemukan akar dari sikapnya tersebut.

Atur Strategi Untuk Menyampaikannya, Tidak Terkesan Frontal Mengkritik Tapi Jelaskan Padanya Fakta Sebenarnya

pexels-photo-551657

Kita bisa memulai percakapan dengan memberinya beberapa pujian atas sikap baiknya, lalu sampaikan kritikanmu dan berikan penjelasan tepat. Dengan begitu pasanganmu akan merenungkannya dan mencoba memikirkan kembali kritikanmu tadi. Tentunya kritikan yang kita sampaikan pun harus sesuai dengan fakta yang terjadi dilapangan, bicarakan semua hal yang memang kita lihat dan terjadi. Ini akan membantunya berpikir bahwa memang apa yang dilakukannya tersebut tidaklah baik.

Ingat Kita Hanya Berhak Mengkritik Tindakannya, Bukan Dia. Jadi Bantu Dirinya Untuk Menemukan Solusi

pexels-photo-102734

Emosi yang tak terkontrol bisa saja membuat semuanya semakin runyam. Untuk itu kita juga perlu mengontrol diri dan emosi dalam menyampaikan kritikan yang bertujuan membangun. Alih-alih ingin mengkritik tindakannya, emosi yang tak tepat kadang membuat kita malah jadi mengkritik dirinya, buka sikapnya.

Hal yang bisa membantunya adalah ketika kita bisa menyampaikan kritikan atas perbuatannya bukan dirinya sebagai subjek. Setelah itu kita bisa menawarkan bantuan untuk memberinya solusi jika memang ia memerlukan. Dengan begitu ia akan memandang kita sebagai pasangan yang memang memiliki niat untuk membuatnya jadi lebih baik, bukan yang hanya bisa mengkritik semua perbuatannya saja.

Namun Dibalik Itu Semua, Kita Juga Perlu Mengoreksi Apakah Kritik Yang Akan Disampaikan Padanya Memang Sudah Benar

rsz_josh-peterson-397615

Sebelum melakukan itu semua kita perlu memahami semua masalah yang ada serta mencoba bertanya pada diri sendiri, apakah yang ingin kita sampaikan itu benar dan sudah pantaskah kita untuk memberinya kritik. Cobalah untuk menempatkan diri pada posisinya. Jika sekiranya kita sudah menemukan titik masalah dan semua penyebabnya, cobalah untuk memberinya pengertian bahwa apa yang dirasakannya juga bisa kita bayangkan jika  kita berada dalam posisinya. Kata-kata tersebut akan sedikit membantunya untuk memikirkan kembali semua tindakannya, tanpa kita mengkritiknya.

Karena komunikasi yang baik adalah akar kuat dari sebuah hubungan yang kita jalani, untuk itu kita perlu memperhatikan sebab akibat yang akan kita terima, terutama saat ingin menyampaikan kritik atas dirinya sebagai pasangan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan & Me Time

Setelah Melahirkan, Kapan Waktu yang Tepat untuk KB?

Pasca melahirkan, ada banyak pasangan yang sepakat untuk menjalankan KB guna memberi jarak pada kehamilan berikutnya. Pertimbangannya demi orangtua baru bisa fokus terlebih dahulu pada bayi yang baru lahir. Lantas, kapan waktu yang tepat untuk melakukan KB setelah melahirkan?

Beberapa penelitian sejatinya menyebutkan jika saat kamu sedang memberikan ASI eksklusif, hal tersebut bisa menunda kehamilan, seperti yang dikutip dari Baby Centre. Saat menyusui, ibu melepaskan hormon-hormon yang bisa mencegah ovulasi. Meski begitu metode yang dinamakan Amenorea Laktasional (LAM) ini hanya berfungsi dalam kondisi tertentu saja.

Bila menyusui dilakukan dengan cara yang benar, sejatinya hal ini bisa menjadi alat kontrasepsi alami sama halnya dengan kontrasepsi hormonal. Caranya, kamu harus menyusui si kecil secara eksklusif, yakni sekitar 4 jam sekali pada siang hari dan 6 jam sekali pada malam hari.

Namun perlu digarisbawahi, metode ini hanya berfungsi sebagai alat kontrasepsi selama enam bulan pertama pasca melahirkan atau sampai kamu mengalami menstruasi kembali. Setelah itu, kamu harus memilih kontrasepsi reguler jika ingin menunda kehamilan berikutnya.

Mengutip dari Who To Expect, sejatinya tubuh perempuan setelah melahirkan tak bisa langsung melepaskan sel telur dan subur kembali. Butuh sekitar empat minggu, sampai kamu bisa berovulasi kembali. Jika kamu tidak memberikan ASI eksklusif, kamu bisa melakukan KB setelah 4-6 minggu setelah melahirkan.

Jika kamu dan pasangan memang hendak memutuskan untuk KB, diskusikan dulu dengan dokter atau bidan kira-kira metode apa yang cocok untukmu. Apalagi jika kamu sedang menyusui. Tentu tidak semua metode kontrasepsi cocok untukmu.

Mengutip Kumparan, bila kamu ingin memakai KB dalam empat minggu pasca melahirkan, kamu bisa menggunakan kondom, injeksi kontrasepsi, implan kontrasepsi, diafragma, atau kap serviks. Kamu dianjurkan menggunakan alat KB ini karena diklaim aman dan tidak mempengaruhi produksi ASI.

Namun jika ingin memakai KB pada 6 minggu setelah melahirkan, kamu bisa menggunakan pil KB progestin yang aman dan tidak mempengaruhi produksi ASI saat menyusui. Lalu, jika ingin lebih praktis, kamu juga bisa menggunakan KB intrauterine device (IUD) atau yang lebih dikenal dengan KB spiral.

Menggunakan alat kontrasepsi sejatinya tidak akan mengganggu produksi ASI-mu. Tapi bila ingin pakai cara ini, alat tersebut baru bisa dipasang setelah 6-8 minggu usai melahirkan ya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Kesehatan & Me Time

Lima Pertimbangan Memilih Rumah Sakit untuk Bersalin

Salah satu hal yang menjadi perhatian bagi para ibu hamil yaitu memilih rumah sakit untuk bersalin atau melahirkan. Nah, beberapa hal yang menjadi pertimbangan, seperti lokasi, biaya, serta kualitas rumah sakit tersebut. Berikut tips memilih rumah bersalin untuk kamu yang sedang hamil.

Tentukan Apakah Kamu Hendak Bersalin secara Normal atau Caesar

Mengapa harus ditentukan dahulu? Karena persalinan secara normal membutuhkan rumah sakit terdekat agar bisa secepatnya dilakukan tindakan apabila sudah terjadi pecah ketuban atau pembukaan. Apabila menginginkan secara Caesar, bisa ditentukan terlebih dahulu dengan dokter kandungan.

Tentukan Wilayah Kelahiran Mulai Dari Sekarang

Misalnya kamu dan pasangan tinggal di Jakarta namun memilih persalinannya di luar kota Jakarta, tentu akan memakan banyak waktu untuk mengurus segala kelengkapan surat-surat si Kecil seperti mengurus akte lahir, dan kartu keluarga.

Untuk itu, pertimbangkan lebih matang lagi mengenai hal ini, jangan sampai karena keinginan kalian hendak melahirkan di wilayah tertentu, justru membuatmu yang hendak melahirkan jadi repot.

Survei ke Beberapa Rumah Sakit Wilayah yang Dituju

Hal ini berguna untuk memberikan berbagai informasi yang diperlukan, misalnya informasi budget untuk kelahiran si Kecil. Contohnya apabila ingin melahirkan secara normal namun terjadi kendala harus melahirkan secara caesar apakah budgetnya cukup di rumah sakit tersebut. Karena masing-masing rumah sakit memasang tarif yang berbeda untuk persalinan.

Selaian itu, ini kamu juga perlu melakukan survei rumah sakit untuk mengetahui fasilitas apa saja yang akan menunjangmu dan si kecil saat ia sudah lahir.

Ada beberapa rumah sakit yang bisa kita lihat sampai ke setiap ruang kelasnya dari kelas VIP, kelas 1 sampai 3. Baiknya Moms bisa memanfaatkannya untuk menentukannya.

Keberadaan Dokter Spesialis

Dalam proses persalinan, ada banyak hal tak terduga yang bisa terjadi. Pastikan keberadaaan dokter spesialis sebelum memutuskan rumah sakit bersalin mana yang ingin kamu datangi.

Setidaknya kamu butuh dokter anak, dokter anestesi konsultan laktasi, dan dokter kandungan. Hal ini untuk memastikan semua kebutuhan ibu dan bayi selama dan pasca proses persalinan bisa terpenuhi dengan baik.

Kemampuan Staf RS Menghadapi Situasi Darurat

Apabila terjadi komplikasi atau kondisi darurat, petugas di rumah sakit harus siap menghadapinya. Oleh karena itu, pertimbangan penting yang harus ada sebelum memilih rumah sakit bersalin adalah reputasi para stafnya dalam menangani kondisi darurat dan komplikasi yang bisa terjadi dalam proses melahirkan.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


Inspirasi & Motivasi

Sering Mimpi Tentang Mantan Tak Selalu Pertanda Rindu

Setiap mimpi memang selalu memiliki makna yang berbeda-beda. Tak terkecuali bila kamu bermimpi tentang mantan kekasih. Untuk sebagian orang, memimpikan mantan bisa jadi hal yang paling menyenangkan, tapi tahukah kamu, ternyata ada makna mendalam dari hal memimpikan mantan.

Tak selalu negatif, bermimpi tentang mantan tentu memiliki makna positif. Menurut Marion Rudin Frank, RdD, psikolog yang berfokus pada analisis mimpi dan hubungan asal Philadelphia, memimpikan mantan bisa jadi pertanda akan sesuatu yang justru tidak ada kaitannya sama sekali dengan hubunganmu di masa lalu.

Lalu, mimpi seperti apa saja yang memiliki makna positif? Untuk lebih lengkapnya, simak ulasannya berikut ini seperti dilansir dari Women’s Health.

Ada Sesuatu yang ‘hilang’ dalam Hidupmu

Jika kamu benar-benar bermimpi merindukan mantan saja tanpa ada kejadian lain, Frank mengatakan itu tandanya kamu sedang merasakan adanya kekosongan dalam hidupmu.

Misalnya kamu kurang merasakan kasih sayang atau intimasi dari orang tua atau teman-teman terdekat yang biasanya selalu setia berada di sisimu dalam keadaan apapun.

Relasimu sedang Dalam Masalah

Lain lagi bila kamu bermimpi sedang bertengkar dengan mantan kekasih, justru mimpi tersebut bisa jadi tanda kalau ada masalah dalam kehidupan yang perlu kamu selesaikan bersama pasangan.

Cobalah untuk melakukan introspeksi diri, justru bila kamu merasa bersalah pada pasangan mungkin karena ada hal-hal yang belum diceritakan dengan jujur, berarti ini adalah saat yang tepat untuk membaginya dengan pasangan. Jangan sampai hubungan jadi renggang karena kamu merahasiakan sesuatu terlalu lama ya.

Rasa Percaya Dirimu Sedang Menurun

Tak hanya soal rindu, memimpikan mantan kekasih juga bisa jadi memiliki kaitan dengan rasa percaya dirimu. Menurut Frank, hal itu bisa terjadi lantaran kamu menganggap ada bagian dari dirimu yang kurang baik, namun bagi mantan kekasihmu, itu adalah bagian yang paling indah dari dirimu.

Dan kemunculan mantan kekasih dalam mimpi adalah cara pikiranmu memberi tahu bahwa kamu perlu menunjukkan self-love terhadap dirimu sendiri.

Kamu Sedang Merasa Kurang Nyaman dengan Kehadiran Seseorang

Tak dapat dipungkiri, meski kadang dirindukan, mantan kekasih juga sering kita kaitkan dengan hal atau kejadian negatif. Hal ini juga dibenarkan oleh Frank. Salah satu kejadian negatif itu mungkin saja berkaitan dengan masalahmu di tempat kerja.

Di mana secara tidak langsung ada rekan kerja di kantor yang mengakui kerja keras Anda sebagai miliknya. Rasa dikhianati yang kamu rasakan saat mengetahui hal tentu tidak jauh berbeda dengan yang kamu rasakan ketika dulu sang mantan mengkhianatimu.

Nah, menurut Frank memimpikan mantan adalah cara pikiranmu mengingatkan bahwa sedang tidak suka dengan seseorang namun kamu harus tetap bisa bersikap profesional dan normal di depan dia.

Kamu Mendambakan Pasangan yang Mirip dengan Mantanmu

Mungkin sebagian dari Anda pernah mendengar ungkapan, ‘memimpikan mantan bukan berarti pertanda harus balikan’. Tampaknya ungkapan tersebut tak selamanya benar dan tak sepenuhnya salah.

Pasalnya, bisa jadi salah satu alasanmu memimpikan mantan adalah karena kamu benar-benar merindukan mereka, atau menginginkan kekasih baru tapi yang mirip dengan mantanmu. Baik dari segi fisik atau sifat dan perilakunya.

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

MOST SHARE

To Top